Tuesday , April 7 2020
Home / Bali / Trisno Nugroho Kepala Perwakilan BI Prov.Bali : Perkenalkan QRIS ke Ibu-ibu PKK se-Kota Denpasar

Trisno Nugroho Kepala Perwakilan BI Prov.Bali : Perkenalkan QRIS ke Ibu-ibu PKK se-Kota Denpasar

Denpasar, Rabu 26  Pebruari  2020

 

Trisno Nugroho Kepala Perwakilan BI Prov.Bali : Perkenalkan QRIS ke Ibu-ibu PKK se-Kota Denpasar

 

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Trisno Nugroho (kanan),Direktur Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Bank Indonesia, Ameriza M. Moesa (kiri)  diacara talkshow dengan tema “Belanja Praktis Dengan QRIS”  bertempat di Gedung Dharma Negara Alaya,Denpasar-Bali, Rabu (26/02/2020).

BALI, INDEX   –  Sebagai upaya untuk memberikan kemudahan dan keamanan transaksi dalam berbelanja,  Bank Indonesia menggelar Talkshow belanja praktis dengan Qris. Kegiatan yang menyasar ibu-ibu PKK se-Kota Denpasar ini digelar dengan menghadirkan beragam narasumber di Gedung Dharma Negara Alaya Rabu (26/2/2020).

 

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Trisno Nugroho, terus berupaya menyosialisasikan QRIS ke semua elemen.Baik pengusaha, pemerintah, perbankan, hingga masyarakat umum dalam upaya menggalakkan transaksi non tunai dan menciptakan cashless society.

 

Sebelumnya transaksi non tunai digalakkan melalui kartu uang elektronik, kini sistem pembayaran dengan menggunakan QR Code terus diperluas.

 

Kepala Perwakilan Bank Indonesia (KPwBI) Provinsi Bali, Trisno Nugroho dalam sambutanya saat membuka acara talkshow dengan tema “Belanja Praktis Dengan QRIS”  mengatakan, tidak dapat dipungkiri, saat ini kita telah berada di era disrupsi teknologi digital dimana perkembangan teknologi informasi dan komunikasi terus tumbuh dengan sangat cepat dan masif di segala sisi kehidupan. Sektor keuangan pun tak luput dari disrupsi ini, bahkan telah merevolusi sistem pembayaran saat ini.

 

“Berdasarkan data dari We Are Social (2019), penetrasi penggunaan smartphone di Indonesia sudah mencapai angka 133% dari total populasi. Dalam kata lain, bahkan terdapat orang Indonesia yang memiliki lebih dari satu smartphone. Tingginya penggunaan smartphone tersebut tentunya diiringi dengan munculnya berbagai inovasi dalam sistem pembayaran berbasis smartphone mulai dari mobile banking hingga saat ini yang paling sering digunakan adalah sistem pembayaran menggunakan QR Code,” sambung Trisno disela-sela  acara talkshow dengan tema “Belanja Praktis Dengan QRIS”  bertempat di Gedung Dharma Negara Alaya,Denpasar-Bali, Rabu (26/02/2020).

Trisno menjelaskan, Bank Indonesia pada tanggal 17 Agustus 2019 telah meluncurkan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) serentak secara bersamaan di Kantor Pusat dan seluruh Kantor Perwakilan Bank Indonesia.

 

“Sesuai namanya, QRIS ini merupakan produk kebijakan Bank Indonesia berupa standarisasi QR Code Pembayaran. Dengan kebijakan ini, per 1 Januari 2020, seluruh QR Code Pembayaran yang ada di Indonesia sudah harus di standarisasi QRIS,” imbuhnya.

 

Menurut Trisno , hingga Februari ini, jumlah merchant QRIS di Provinsi Bali tercatat sebanyak sudah lebih dari 60 ribu merchant. Merchant disini tidak hanya pedagang, tetapi juga tempat ibadah, kantin dan koperasi di lingkungan sekolah/universitas hingga destinasi wisata.

 

Merchant pedagang pun bervariasi dari mulai pedagang di pusat-pusat perbelanjaan modern, pedagang UMKM khas daerah, bahkan hingga pedagang pasar tradisional yang saat ini sudah bisa dijumpai di Pasar Rakyat Phula Kerti dan Pasar Ikan Kedonganan. Selain itu, 260 QRIS juga telah terpasang di pura, masjid, gereja, dan vihara di seluruh wilayah Bali sebagai wadah donasi digital.

 

“Tujuan dari QRIS, selain untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan kemudahan, keamanan, dan kecepatan bertransaksi yang terus meningkat seiring dengan disrupsi teknologi digital. Namun juga untuk mewujudkan interkoneksi dan interoperabilitas di dunia sistem pembayaran berbasis QR Code. Dengan demikian, QR Code Pembayaran yang sebelumnya terbatas hanya untuk pengguna akun tertentu , dengan QRIS kini QR Code Pembayaran apa saja bisa digunakan oleh siapa saja terlepas dari akun yang dimiliki ,” ungkapnya.

Sementara Direktur Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Bank Indonesia, Ameriza M. Moesa menambahkan, data penetrasi QRIS di Indonesia sudah mencapai 2,8 juta merchant yang sudah menggunakan Qris, dan 2,8 juta ini posisinya sekarang hampir 100% .

 

“Merchant- merchant yang dulunya pakai masing-masing sekarang udah terintegrasi jadi sudah implementasi 100%. Jadi kami menyambut baik kota Denpasar untuk mendorong kampanye QRIS di kota Denpasar dan Bali pada umumnya karena ini suatu trend global bukan hanya ikut-ikutan itu ya, ini sudah terbukti di Cina, Tiongkok dan India itu berhasil kita menjadi negara ketiga yang akan mendorong transaksi menggunakan scan/QR,” ujarnya.

 

Ameriza berharap dengan adanya talkshow ini, besar harapan Bank Indonesia agar masyarakat baik dari sisi pengguna maupun merchant lebih paham dan tidak khawatir untuk menggunakan QRIS dalam bertransaksi mengingat manfaat UNGGUL yang dimiliki, yakni Universal, Gampang, Untung, dan Langsung.

“Segala upaya dalam mewujudkan dan menjaga kelancaran sistem pembayaran melalui QRIS ditengah arus perkembangan teknologi digital yang cepat ini, tidak mungkin dapat terlaksana dengan sukses dan memberikan manfaat dan dampak seperti yang diharapkan tanpa adanya dukungan dan kerjasama dari seluruh pemangku kepentingan,”pungkasnya.

(080)

 

Check Also

Selasa  07  April  2020

Bantu Masyarakat Di Tengah Mewabahnya Covid-19, Banjar Padangsumbu Tengah Bagikan Sembako Bagi 123 KK

Denpasar, Selasa  07  April  2020   Bantu Masyarakat Di Tengah Mewabahnya Covid-19, Banjar Padangsumbu Tengah …